KALAM HIKMAH

Apabila anda berada di pagi, jangan menunggu datangnya waktu petang. Hiduplah dalam batasan hari ini sahaja. Curahkan seluruh perhatian anda untuk menjadi lebih baik di hari ini.

Cubalah mengasingkan diri dari manusia, kecuali untuk kebaikan. Jadilah orang yang sentiasa berada di dalam rumah. Laksanakanlah urusan anda dengan baik dan kurangilah pergaulan anda dengan orang lain tanpa faedah.

Perbanyakkanlah mengucap La haulawala quwwata illa billah, kerana kalimah ini dapat melapangkan dada anda, memperbaiki keadaan, perkara yang berat menjadi ringan, dan akan menjadikan diri anda diredhai oleh Dzat Yang Maha Kuasa.

Bergembiralah dengan pilihan Allah untuk anda, sebab anda tidak tahu tentang maslahat yang tersembunyi di sebaliknya. Boleh jadi kesulitan itu lebih baik bagi anda daripada kesenangan.

Yakinlah anda, bahawa dunia ini merupakan tempat yang penuh dengan cubaan, bala', kesulitan dan kesedihan. Oleh kerana itu, terimalah ia seadanya dan selalulah minta pertolongan Allah.

Maniskanlah wajah anda kepada siapa saja, nescaya anda akan mendapatkan cinta kasih mereka. Haluskan tuturkata anda, pasti mereka akan mencintai anda. Dan tawadhu'lah terhadap mereka, pasti mereka akan menghormati anda.

Lihatlah orang yang lebih rendah dari anda dari segi tubuh badan, rupa, harta, rumah, pekerjaan, dan keluarga, nescaya anda akan menyedari bahawa anda masih lebih baik daripada ribuan orang lainnya.

Carilah rezeki yang halal, dan jauhilah rezeki yang haram dan janganlah anda meminta-minta kepada yang lain. Berniaga lebih baik daripada menjadi pegawai. Gandakan harta anda dengan berniaga, dan hiduplah dengan kesederhanaan.

Janganlah marah, sebab marah hanya akan merosakkan keadaan jiwa, mengubah budi pekerti, memperburukkan pergaulan, menghancurkan kasih-sayang, dan memutuskan tali silaturrahim.

Jika anda ingin merasakan kebahagiaan bersama orang lain, maka perlakukanlah mereka dengan cara yang sama yang anda sukai ketika mereka memperlakukan anda. Jangan merendahkan dan meremehkan martabat mereka.

Berbincang dengan teman dapat menghilangkan kesedihan. Bersenda gurau dapat menciptakan suasana santai. Mendengarkan syair dapat menenangkan hati.

Sahabat yang paling baik adalah orang yang sangat anda percaya dan membuat diri anda tenang bersamanya, membantu kesulitan anda, ikut prihatin dengan kegelisahan anda, dan ia tidak menyebarkan rahsia anda.

KATA MOTIVASI

Diri sendiri adalah teman yang paling rapat.

Sebaiknya, sebelum berkahwin lagi, keserasian diambil kira.

Barangsiapa mengahwini wanita kerana hartanya, maka dia telah menjual kemerdekaannya.

Wanita adalah bintang dan pelita bagi lelaki. Tanpa pelita, lelaki bermalam dalam kegelapan.

Wanita lebih cepat daripada lelaki dalam menangis dan dalam mengingatkan peristiwa yang menyebabkan dia menangis.

Seorang wanita yang bijaksana menambahkan gula pada kalimatnya setiap kali berbicara dengan suaminya, dan mengurangi garam pada ucapan suaminya.

Sesungguhnya tidak ada wanita yang sangat cantik, yang ada ialah kaum lelaki yang sangat lemah bila berhadapan dengan kecantikan.

Yakinilah pasangan anda itu adalah yang terbaik buat anda.

Orang yang bahagia sentiasa mudah apabila hendak tidur dan dia boleh tidur dengan lena dan bangkit dengan bersemangat.

Ingat anak-anak, ingat rumahtangga, ingat jiran tetangga, ingat latarbelakang diri, dan ingat agama tatkala bergaduh.

Memaparkan catatan dengan label TANYA DIRI. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label TANYA DIRI. Papar semua catatan

Mac 03, 2013

WANITA vs FITNAH ADDUNIA




" Dan katakanlah kepada perempuan - perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka ; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya ; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka ; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka . . . ."  
[surah 24, an-Nur ; ayat 31]



PERINGATAN BUAT DIRI SENDIRI DAN KAUM HAWA . . . 



Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum.

Kerana niat kita sama. Niat kita sedari awal ingin menuju ke syurga bersama-sama. Kita sama-sama berangan-angan mahu menjadi bidadari syurga. Mau menjadi bidadari tercantik buat suami. Memberi dan mendapat kenikmatan sekaligus kebahagiaan buat suami-suami kita di sana nanti. Mengapa pada suatu saat kita menjadi punah, bernanah, dimana maruah. . .Iman diri. Membuka aib diri dan saudara seIslam. Sedangkan Allah itu Maha Pengasih menyembunyi segala aib hambanya. Mengapa sengaja sendiri menelanjangi diri kepada khalayak. . . Janganlah dikalahkan emosi dan nafsu. Kan nafsu itu sebahagian bisikan Iblis laknatullah. Dia berjalan-jalan di dalam saluran darahmu dan urat nadi sarafmu. Sedarkah.. . . . , sedarlahh wanita-wanita dikasihi disayangi Allah dan Rasulullah.

***

" Semua umatku selamat kecuali orang-orang yang terang-terangan melakukan dosa. Dan termasuk terang-terangan melakukan dosa di waktu malam gelap, mendadak pagi-paginya diceritakannya kepada orang lain . Padahal semalam Allah telah menutupi dosanya itu, tetapi setelah paginya dia membuka apa yang Allah tutup itu . " 
[sabda Rasulullah SAW]
[Riwayat Bukhari&Muslim]


***

Sudah terang lagi bersuluh . Renung, Istiqamah . moga2 saya dan wanita2 diluar sana  menyedari akan hal ini . Ummah akhir zaman sudah kita ini . Pelbagai onak dan ranjau berduri sudah sama-sama kita lalui sehingga saat ini diberiNya usia yang panjang melewati ragam, karenah hidup dunia .

Peringati diri dunia ini adalah fitnah. Berupa sementara itulah ia fitnah. Harta, kecantikan, anak-anak, kemewahan, kesulitan, kepayahan, kemiskinan, dan segalanya bersifat sementara itulah ia fitnah. Fitnah addunia. . . ..

Semoga Allah selamatkan kita dari segala musibah dunia . Menyelamatkan kita dari fitnah ad-dajjal



***

 
" Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang . Apabila bumi digoncang dengan goncangannya [yang dahsyat], dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat [yang dikandung]nya . Dan manusia bertanya : "Mengapa bumi [jadi begini]? , pada hari itu bumi menceritakan beritanya, Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan [yang sedemikian itu] kepadanya . Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam , supaya diperlihatkan kepada mereka [balasan] pekerjaan mereka . Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun , nescaya dia akan melihat [balasan] nya pula . Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun , nescaya dia akan melihat [balasan]nya pula . "
{Az Zalzalah 1-8} 



***



Bisikkan di dalam hati
pada awal gerak dan aktiviti 
meskipun hanya rutin sehari-hari
" kUlakukan ini kerana-MU, Rabbi
kUbuat ini meniru sunnahmu, Ya Rasulullah.. ." 
  
Aamiin .


 

Ogos 28, 2012

Dipetik dari sumber ; Hiasi Percakapanmu


Semoga Allah Yang Maha Agung menolong kita supaya setiap perkataan yang kita ucapkan adalah baik. Sesungguhnya berbicara itu mudah, tetapi adalah berat bagi melaksanakannya. Mulut bagaikan muncung teko yang hanya tahu mengeluarkan isinya sahaja. Walau apapun yang kita katakan, ia menunjukkan siapakah diri kita sebenarnya. Contohnya, penghinaan kita terhadap seseorang sebenarnya menunjukkan kehinaan diri kita sendiri apabila dibandingkan dengan kehinaan orang yang kita hina.

Perkataan yang baik membuktikan keislaman seseorang. Sesungguhnya, setiap orang hendaklah memastikan kata-kata yang diucapkannya adalah benar-benar baik. Apabila kita tidak yakin dapat mengeluarkan kata-kata yang baik, berdiam diri adalah lebih baik. Tetapi, menghindari akibat daripada perkataan yang kurang baik lebih bermanfaat daripada memaksa diri berbicara yang mengakibatkan sesuatu yang buruk kepada diri sendiri mahupun orang lain.
Alangkah rugi apabila waktu kita dihabiskan sekadar berbicara berkaitan dengan perkara-perkara yang tidak penting. Kadang-kadang kita tidak mampu memastikan topik yang kita bicarakan itu bermanfaat ataupun tidak. Bahkan seringkali kita tidak berdaya menghindarkan diri daripada perbualan yang berbaur fitnah, umpatan dan permusuhan. Semoga Allah mengurniakan kepada kita kemampuan untuk menjaga lidah kita supaya sentiasa berbicara mengenai perkara yang bermanfaat.

RENUNGAN :
Ada baiknya sekiranya kita memahami kelebihan orang lain dalam berbicara. Ada empat jenis perkataan iaitu:

1- Perkataan yang bijak
Sekiranya berbicara setiap kata-katanya jelas dan bernilai. Setiap perbualan sarat dengan ilmu, hikmah dan zikir, sehingga setiap orang yang mendengar berasakan manfaat daripada kata-katanya. Apabila membicarakan sesuatu, dia selalu memberikan sesuatu yang berfaedah kepada orang yang mendengarnya. Kata-kata orang yang bijak ini selalu dinanti-nantikan. Namun, biasanya orang yang bijak tidak terlalu melepaskan kata-katanya. Bahkan, dirinya lebih senang mendengar orang lain bercakap bagi mengambil hikmah dari percakapan itu.

2- Perkataan orang biasa
Perbualan kosong tiada asasnya. Segala kejadian yang dilihat dijadikan cerita ataupun dijadikan ulasan. Waktu yang digunakan bagi berkata-kata lebih banyak daripada nilai yang diperoleh. Selama 2 jam digunakan bagi berbual kosong, tetapi kesemuanya tiada nilai walaupun sedikit. Contohnya, dia hanya sibuk bercerita mengenai bola sepak, pelanggaran kereta, gosip serta sesuatu yang tidak ada hikmahnya. Orang yang sibuk bercerita tanpa ada pengajaran, ilmu, zikir adalah orang biasa. Orang yang membiarkan waktu berlalu dengan begitu sahaja. Orang itu berada dalam kerugian.

3- Perkataan orang yang martabatnya rendah
Ia adalah perkataan yang berisi keluhan, hinaan, cacian dan makian. Orang seperti ini sebenarnya tidak pernah menerima semua yang ada di hadapannya. Dia selalu sahaja mencari-cari kekurangan benda di sekelilingnya. Apabila diberi makan bersungut, “Sayang, makanan ini kurang panas.” Apabila sudah dipanaskan, “Kurang garam pula,” katanya. Apabila sudah diletakkan garam, merungut pula, “Lebih sedap sekiranya ada kicap.” Dan seterusnya tidak ada yang sesuai dengan kehendaknya.
Apabila melihat pada suasana biasa, mereka berkata, “Orang-orang bandar ada-ada saja kerjanya.” Melihat ustaz pula, “Ah, kerjanya hanya cakap kosong sahaja.” Semua menjadi perkara yang kurang senang dimatanya.” Ada orang hanya bercakap mengenai keburukan sahaja. Setiap perkataan yang diungkapkan hanya memperlihatkan kehinaan dirinya.

4- Perkataan orang yang dangkal
Siapakah dia? Ciri-cirinya terdapat pada setiap percakapannya yang kosong itu. Dia lebih sibuk menceritakan kehebatan dirinya sendiri. “Ini adalah jasaku, dia itu aku yang mendidiknya.” Orang seperti ini mahu dirinya dihargai masyarakat sehingga selalu menyebut mengenai kebaikan yang dilakukannya.  Orang yang tiada harga diri memang selalu ingin dihargai.
Semoga Allah Yang Maha Mendengar meletakkan kita di kalangan orang-orang yang berasa dirinya sentiasa hampir dengan Allah, dan Allah sentiasa mendengar semua daripadanya.  Terjadinya pembohongan adalah kerana orang yang membuat pembohongan itu tidak merasakan segala percakapannya didengari oleh Allah. Kita tidak perlu kepada kata-kata yang indah. Apa yang kita perlukan adalah kata-kata yang dapat dipertanggungjawabkan di hadapan Allah dan manusia. Allah menjadikan setiap kata-kata kita terpahat di hati orang yang mendengarnya.

RENUNGAN :
Subhanallah! Kekuatan terbesar dari kata-kata adalah kata-kata yang dapat memberikan manfaat kepada orang lain yang mendengarnya.
Mari kita renung kata-kata ini. Percayalah, diam itu emas. Orang yang sanggup memelihara lidahnya lebih hebat berbanding dengan orang yang suka menghamburkan kata-kata tetapi kosong dan tiada makna. Sentiasa berusaha supaya setiap perkataan yang kita ungkapkan benar-benar bersih daripada perkara-perkara buruk yang tiada ertinya.
Muhasabahlah diri kita selalu, di mana, bila dan dengan siapa kita berbicara supaya setiap perkataan yang terucap benar-benar bernilai dan tinggi maknanya.
Di dalam hadis ada menyatakan Nabi Muhammad SAW bersabda, “Keselamatan manusia terletak pada lisan yang terpelihara.”
Muslim berkata, “Sesungguhnya muslim adalah orang yang saudaranya selamat daripada gangguan lisan dan tangannya.”
Muslim juga pernah mengatakan, “Maka berkatalah yang baik atau berdiam sahaja.”
Allah menjelaskan di dalam al-Quran Surah Fussilah ayat 33 yang bermaksud,
“Siapakah yang lebih baik perkataannya dari orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal soleh dan berkata, ‘Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri’.”

sumber: Akhlak & Adab, Muamalah, Tafakur (Muhasabah), Tazkirah

Mei 11, 2012

Kita Berkata " Biarlah Rahsia..., namun.

Acapkali kita berfikir. Dan kita berkata-kata pun setelah kita berfikir dahulu. Wajar menyusun dahulu kalimah kata sebelum dilontar menjadi sepotong ayat yang manis enak didengari pendengar dikasihi. Samalah jua jikalau melontarkan kata-kata melalui tulisan pena maupun 'keyboard' komputer/laptop zaman global kini.

"Berfikir dahulu sebelum berkata-kata. atau sebelum berbuat sebarang keputusan wajarlah renung-renungkan, nilai dahulu pro atau kontra, positif dan negatif hasilnya kemudian. Andaikan anda di tempat orang lain sudah tentu anda suka untuk mendengar kata-kata yang membina semangat jati diri anda. Begitulah lebih kurangnya. Jikalau sebaliknya, itulah akan terbit timbulnya Bahaya Lisan.

==================================================



==================================================

BAHAYA LISAN

Ketahuilah bahawa bahaya lisan (lidah) itu amat besar sekali dan samasekali tidak ada suatu hal yang dapat menyelamatkannya, melainkan berkata-kata dengan yang baik.

"Belum dinamakan lurus keimanan seseorang itu sehingga lurus pula hatinya dan belum juga dinamakan lurus hatinya itu sehingga luruslah lisannya dan tidak akan dapat masuk syurga seseorang yang tetangganya itu belum dapat merasa aman dari kejahatan-kejahatannya"

-sabda, Nabi SAW Diriwayat Ibnu Abiddunya & Kharaithi








 Bahaya Lisan ada 20 hal iaitu:

1. BERKATA YANG TIDAK BERGUNA

2. BERLEBIH-LEBIHAN DALAM BERKATA

3. BERCAKAP-CAKAP DALAM KEBATHILAN
    maksudnya, mempercakapkan berbagai kemaksiatan spt. hal-ehwal wanita, kecabulan,                     cakap-cakap kosong, duduk-duduk di tempat peminum arak, tempat-tempat kefasikan.

4. BERBANTAH DAN BERTENGKAR LIDAH

    sabda Nabi SAW : " Janganlah engkau mengucapkan bantahan kepada saudara-mu, jangan pula mengajaknya bersenda gurau dan jangan pula engkau berjanji memenuhi suatu perjanjian, kemudian engkau menyalahinya." 
Riwayat Tirmidzi

Bilal bin Sa'ad : "Jikalau pada suatu ketika engkau melihat seseorang yang banyak cakap, suka berbantah dan lagi merasa bangga dengan pendapatnya sendiri, maka sudah sempurnalah kerugiannya."


Huraian mengenai cela suka berbantah-bantahan ini amat banyak sekali.

Apakah yang dimaksudkan dengan berbantah-bantahan yang terlarang itu?

Iaitu, semua sanggahan kepada pembicaraan orang lain dengan tujuan hendak memperlihatkan kesalahan, kekurangan atau ketidak tahuan orang itu menganggapnya seolah-olah bodoh dan ia lebih tahu atau pintar.

Ini adakalanya berhubungan dengan ucapannya, adakalanya isi yang dibicarakannya dan adakalanya lagi mengenai tujuan dari pembicaraan itu. Menghindarkan diri dari berbantah-bantahan ialah dengan jalan tidak menyanggah atau melawannya. 

Oleh sebab itu, semua perkataan yang engkau dengar, sekiranya memang benar menurut perasaanmu, baiklah dipercaya dan sekiranya kau anggap salah, bathil ataupun ia berdusta baiklah engkau berdiam diri saja, asalkan tidak berhubung soal kehormatan agama. Inilah cara yang sebaik-baiknya.

Apakah yang wajib kita lakukan?

Jikalau ada suatu perbantahan terjadi dan yang dipercakapkan itu persoalan ilmiah, baiklah dikala itu berdiam diri saja sambil merenungkan hujah / alasan di pihak masing-masing.
Jadi, samasekali kita tidak perlu mencampurinya, tetapi sementara itu kita dapat menyaring dan meneliti mana yang benar dan mana pula yang salah. Jikalau kita perlu bertanya dalam suatu hal yang tidak kita faham/mengerti, baiklah itu dilakukan, tetapi sifatnya janganlah dengan nada membantah, menyanggah atau lebih-lebih lagi menyalahkan pendapat orang yang kita tanyai itu.

 5. PERMUSUHAN

 6. MEMBUAT-BUAT KEINDAHAN KATA-KATA

 7. BERKATA KOTOR MEMAKI-MAKI SERTA UCAPAN YANG RENDAH

 8. MELAKNAT

 9. BERNYANYI DAN BERSAJAK (BERSYAIR)

10. BERSENDA GURAU
senda gurau yang tercela dan terlarang menurut agama ialah yang dilakukan secara terus menerus serta yang melampaui batas. 

sabda Nabi SAW: " Sayapun suka juga bersenda gurau, tetapi saya tidak akan mengucapkan melainkan yang haq" 
riwayat Thabrani dan Khatib

11. PENGHINAAN DAN EJEKAN

12. MENYIAR-NYIARKAN RAHSIA

13. JANJI DUSTA

14. BERDUSTA DALAM KATA DAN SUMPAH

15. GHIBAH (MENGUMPAT)

16. MENGADU DOMBA

..." Jangan kau ikuti orang yang suka mencela serta berjalan (kesana kemari) menyebarkan fitnah"
surah Qalam 11


17. UCAPAN ORANG YANG BERMUKA DUA

18. MEMUJI
dalam beberapa keadaan adalah terlarang. 
Bagaimana sebaiknya sikap orang yang menerima pujian itu ?

Orang yang menerima pujian, janganlah menjadi lupa sebab pujian itu. Sebaliknya hendaklah ia terus menjaga dirinya, terutama dari bahaya congkak, merasa megah dan bangga pada diri sendiri dan jangan sampai lupa meneliti keburukan diri sendiri. 


19. KESALAHAN-KESALAHAN DALAM PEMBICARAAN YANG PELIK-PELIK

20. BERBAGAI MASALAH YANG PELIK TENTANG LISAN

========================================================================
saya berkongsi ilmu Bahaya Lisan ini yang saya rujuk dan dikupas yang mana termampu saya lakukan kerana huraian asalnya sangat mendalam dan panjang lebar. Moga perkongsian ini membawa makna dan manfaat semua. Salam Jumaat semua. Mohon keberkatan dari-Nya, amin.
========================================================================

Mei 08, 2012

Saya bukan ustazah....

Assalamualaikum pembaca budiman semua.

Kita semua manusia yang sama sifat, kehendak, keinginan. Ada citarasa dan cita-cita sebagai matlamat hidup untuk peroleh kebahagiaan, kesenangan, kelapangan dan keselesaan di hari tua.

Namun dari suatu sudut yang lain kita semua berbeza. Berbeza pendapat, pandangan, idealistik, hujah, kelakuan, perangai iaitu sikap dan sebagainya. Walhal kita tetap insan, khalifah yang diciptakan oleh satu pencipta iaitu Allah s.w.t.

Kenapa Allah s.w.t. jadikan manusia di dunia ini?? Sungguh menyedihkan bilamana mendengar  anak-anak muda-mudi kini mengurai persoalan tersebut. Adakah masanya sudah tiba?!
Akhiran zaman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

==================================================

Beberapa minggu yang lepas, penulis tergerak menyelak helaian tafsir Quran:surah Ali' Imran
ayat 118-120

iaitu,

Bismillahirrahmanirrahim.

"Larangan Mengambil Orang Yahudi Sebagai Teman Yang Dipercayai.
 
118. " Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang yang bukan dari kalanganmu menjadi teman karib (yang dipercayai), ( kerana ) mereka tidak henti-henti ( menimbulkan ) kemudaratan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang tersembunyi di hati mereka lebih jahat lagi. Sesungguhnya kami telah terangkan kepadamu ayat-ayat ( kami ), jika kamu memahaminya (memikirkannya).

119. Awaslah! Kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu. Dan kamu juga beriman kepada segala kitab. Apabila mereka bertemu dengan kamu, mereka berkata : " Kami beriman," dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit hujung jari lantaran perasaan marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah ( kepada mereka ): "Matilah kamu dengan kemarahanmu itu," Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati.

120. Jika kamu memperolehi kebaikan, nescaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira kerananya. Jika kamu bersabar dan bertaqwa, nescaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.

==================================================

Samalah juga insan bernama manusia islam. Kemunafikan yang lebih dahsyat lagi jikalau sifat bersamaan kaum yahudi. nau'zubillah.

==================================================

 

Disember 17, 2011

MONOLOG SEORANG DIRI

Belum pernah dalam sejarah hidup mahupun dunia berlaku keadaan begini. Tidak bermimpi akan melalui saat getir malah realiti lain-lainnya. 

Era kemajuan globalisasi dunia tanpa sempadan mencipta suatu kemudahan tekan jari sahaja semua dapat!
Bukan menafi tidakkan kemajuan canggihnya zaman moden ini namun sesetengah individu mengecewakan hak yang sepatutnya digunapakai secara bertanggungjawab, bermoral, berhemah, berkongsi isu-isu yang sepatutnya SELAIN tiada salahnya hendak bersosial pada kadar yang patut-patut aje, bersilaturrahim (itu yang sebaiknya).

-

-

-

Perihal apa ni??
naper bising macam lalat sampah nih...???
 " Betul betul betul...." celah seorang pengampu bosnya itu.

Aduhaii manusia manusia... kenapa lagaknya kau begitu? 

" takda apa-apa..saje je..owang bukan nampak kite pun...kehkek "

Kalau sakit hati, merana kah, bohsan kah, sedih kah or u chontek sangat kah 
silalah promote diri anda di sana harap maklum.

Issh ishh..


Saya bukan sedang permainkan anda. Ini isu semasa sekarang...yang terhangat di pasaran !!!

FACEBOOK


Ya benar....benar... ianya FB...facebook...mukabuku terhangat di alam maya. Berapa ramai di antara kita yang layak ber-facebook...?? ...mana adaaa...tiada batasan apa /... baby kecik pun boleh buka akaun bank FB tau !? Dan saya tak nafikan...saya juga dihasut untuk punyai akaun tersebut dek desakan anak-anak buah, adik kakak abang ipar duai sepapa. Ooooh, apakan daya pada awal asalnya saya juga takjub dan taksub dengannya. Nauzubillah. Hebaaaaat penangan anasir YaHuDi ini !!!!
Malah saya juga telah temui semula sahabat2 lama, rakan taulan yang tinggal berjauhan apalagi yang sangat sudah lama tidak berjumpa. Bertemu di sana bagaikan perjumpaan meeting di ofis...memang hot, manis, indah, seronok....
Dah tu apa jadi pada saya...?? sudah hancus kah akaunnya ??
Oooh...tidaklahh..saya masih kekalkan akaun saya
namun sesekali saya cuba tunjukkan kelibat diri dengan mengongsi isu-isu munasabah yang berkaitan dengan kami rakan-rakan sahabat handai.
Itu wajar saya kira.
Andai saya berpatah arang berkerat rotan, agaknya mungkin saya akan mengecewakan mereka semua.
Saya anggap ini satu tanggungjawab juga. 

Kesimpulan

Keputusannya..

*BEWARE*

:)


Seperkara lagi Janganlah biarkan DOSA bersarang di dalam  FACEBOOK

1. Mendedahkan Keaiban Suami ATAU Isteri

Terdapat beberapa kes yang dilihat sama ada secara langsung atau tidak langsung, pemilik Facebook meluahkan perasaan sedih, kecewa, benci dan marah terhadap pasangan pada ruang status mereka. Mendesak suami/ isteri juga melalui status Facebook. Kemudian, status tersebut mendapat pelbagai komentar daripada rakan-rakan dan kenalan.

Sebagaimana yang disebut oleh ramai pakar dalam bidang rumahtangga, kebanyakan wanita suka berkongsi dan meluahkan perasaan mereka kepada orang lain bagi melepaskan beban yang ditanggung. Ada kalanya tindakan tersebut mungkin bukan bertujuan untuk menjatuhkan suaminya, bukan pula bertujuan membuka aib suami atau untuk mencari penyelesaian. Pendedahan itu sekadar melepaskan tekanan dalam diri.

Namun, tanpa disedari perbuatan tersebut tergolong dalam kategori mengumpat yang diharamkan oleh Islam. Semua perlu memahami bahawa mereka tidak boleh sewenang-wenangnya bercerita perihal rumah tangga atau pasangan mereka secara terbuka sama ada melalui Facebook atau kepada rakan di pejabat dan sebagainya. Sebarang masalah hanya dibenarkan untuk diluahkan kepada seseorang yang diyakini mempunyai autoriti seperti ibu bapa, mentua dan adik-beradik yang boleh berperanan membantu, bukan berpotensi mengeruhkan lagi keadaan. Mereka boleh juga dikongsi dengan pihak ketiga seperti kadi, mufti, ilmuan sama ada ustaz, ustazah ataupun kaunselor rumahtangga.

Terdapat sebahagian maklumat tidak secara langsung mengaibkan pasangan, tetapi selaku pembaca, kita dapat "membaca" dan mengetahui secara tersirat bahawa si pemilik sedang "perang dingin" dengan pasangannya, suami sedang gagal memenuhi apa yang diingininya, pasangan bersifat kurang baik kepadanya dan sebagainya.

Ingatlah semua, rumah tangga adalah amanah, jangan meruntuhkannya melalui Facebook.

Ber-amanah lah. Berikan suami/ isteri password Facebook anda, agar mereka sentiasa boleh meneliti mesej-mesej yang dihantar kepada anda. Pasangan juga boleh menyemak dan membuang (delete) mana-mana status yang dimasukkan secara emosi tanpa pertimbangan akal yang wajar.


2. Terlebih Gambar

Ramai dalam kalangan wanita hari ini sudah mempunyai Facebook. Mungkin sudah menjadi lumrah wanita yang biasanya inginkan pujian terhadap kecantikannya. Oleh sebab itu, semakin ramai wanita yang memuat naik gambar mereka, sama ada gambar jarak dekat, sangat dekat (sehingga memenuhi kotak gambar) atau jauh (beramai-ramai atau seorang diri). Ditambah lagi dengan gaya, aksi dan fesyen yang pelbagai.

Agak pelik juga kerana sebahagian mereka sudah bersuami dan kelihatan suami mereka memberikan sepenuh keredhaan menayangkan gambar sedemikian kepada khalayak, tanpa sebarang rasa cemburu dan prihatin. Lebih membahayakan, ramai pula lelaki yang menontonnya, sebahagiaannya memberikan pujian, malah ada yang berani bergurau senda dan membuat "lamaran" nafsu.

Lebih pelik, tuan punya Facebook yang sepatutnya mampu mengawal dan memadam sebarang komen yang kurang beretika, kelihatan membiarkan sahaja lamaran nafsu (seperti ajakan berdating atau berkahwin walaupun telah bersuami).tersebut pada ruangan komentar gambarnya, tanpa rasa bersalah.

Mereka terus bercanda melalui ruangan komentar - si lelaki dan wanita ada juga yang telah beristeri dan bersuami - atas tiket kawan lama, rakan sepejabat dan sebagainya, namun hal tersebut dibiarkan sahaja. Malah jika kedua-duanya masih bujang sekalipun, ia tetap dosa dan salah di sisi Islam kerana perbuatan tersebut termasuk dalam kategori larangan Allah :-
" Janganlah kamu menghampiri zina ".


3. Penyamaran

Terdapat lelaki yang menyamar sebagai wanita untuk menjadi "friend" dan seterusnya mendapat maklumat wanita. Ada dilaporkan juga, sebahagian lelaki berang kerana tidak diluluskan menjadi "friend" seorang wanita. Akibatnya, si lelaki tidak mendapat kemudahan akses kepada gambar-gambar wanita tersebut. Bagi memudahkan mengakses mereka mula menyamar menjadi wanita. Dengan cara ini lelaki berjaya menjadi kenalan dan menonton seluruh gambar wanita terbabit dan berbuat apa-apa yang disukainya dengan gambar itu.

Si wanita yang pada asalnya berasa selamat kerana merasakan dirinya telah menapis senarai "friend" sebaiknya, rupa-rupanya masih terdedah gambarnya kepada orang yang tidak sepatutnya. Oleh sebab itu, walaupun anda hanya membenarkan "friend" untuk menatap gambar anda, pastikan semua gambar tersebut masih terhad dan terjaga.


4. Muat Turun Gambar untuk Simpanan dan Tatapan

Dimaklumkan juga, dek kerana gambar wanita yang "bersepah" di Facebook, terdapat lelaki berhati buas yang memuat turun gambar tersebut dan disimpan sebagai koleksi peribadinya. Justeru, mana-mana wanita yang dikurniakan Allah dengan rupa yang menurut pandangan ramai sebagai cantik dan menawan, sedar dan berhati-hatilah. Golongan sebegini amat perlu lebih waspada daripada yang lain.

Malangnya, golongan sebegini kelihatan lebih ghairah menjaja gambar mereka untuk mendapat lebih banyak pujian dan "dosa". Nasihat saya, simpan sahaja gambar-gambar cantik molek yang dimiliki, cukuplah ia buat tatapan suami. Tidak cukupkah pujian rakan sekeliling yang benar-benar mengenali diri? Tidak perlulah begitu tamakkan pujian manusia luar.

Tunggu sahajalah pujian para malaikat dan bidadari di syurga nanti. Sedarlah, kecantikan itu mungkin menjadikan sebuah rumah tangga hancur, menerbitkan kecemburuan wanita lain kerana boleh wujud gejala suami yang membanding-bandingkan wajah dan tubuh cantik wanita di Facebook dengan isterinya. Jika ini berlaku, pemilik gambar mendapat saham dosanya.


5. Tagging Gambar Tanpa Izin dan Gambar Silam yang Membuka Aurat.

Tagging atau menandakan sesuatu gambar yang disiar merupakan satu fungsi mudah untuk menyebarluaskan gambar seseorang termasuk diri sendiri kepada kenalan dan rakan. Malangnya fungsi ini menjadi sumber dosa yang banyak juga dewasa ini.

Ini kerana, terdapat trend menyebarkan gambar-gambar lama dan kemudian meletakkan tagging kepada individu dalam gambar. Perlu disedari, setiap gambar yang ditag,akan muncul dan boleh dilihat oleh semua "friend" dan rakan kepada "friend".

Ini boleh menjadi satu dosa kerana :

a). Sebahagian individu dalam gambar terbabit mungkin dahulu tidak menutup aurat, tetapi kini telah menutup aurat.
 Justeru penyebaran gambarnya yang tidak menutup aurat adalah haram.

b). Individu terbabit berada di dalam rumah bersama keluarga, justeru penutupan auratnya tidak begitu sempurna kerana berada di dalam rumah sendiri atau dalam keadaan candid.
Tetapi akibat ketidakprihatinan sebahagian ahli keluarga terhadap hal aurat, gambarnya yang sedemikian tersebar. Sepatutnya, kita yang ditanda (tag) boleh dengan segera membuang tag itu. Hasilnya walaupun gambar masih tersiar tetapi ia tidak mempunyai sebarang pengenalan. Itu paling kurang boleh dilakukan oleh individu yang prihatin dan berawas-awas. Namun malangnya, sebahagian pemilik Facebook tidak sedar mereka boleh untagged nama mereka. Malah kalau mereka boleh untagged sekalipun, penyebaran gambar sedemikian tetap salah dan berdosa dalam Islam.

c). Gambar mengaibkan orang lain.

Gambar yang disiarkan itu, walaupun menutup aurat tetapi dalam situasi yang mengaibkan. Mungkin ia tidak mengaibkan individu yang menyiarkannya kerana dia berada dalam keadaan baik dan bagus. Namun rakannya berada dalam situasi yang mengaibkan. Tambahan pula dia kini merupakan seorang yang terhormat dan mempunyai kedudukan baik di mata masyarakat. Apabila gambar sedemikian disiarkan, ia mencemarkan nama baiknya. Penyiaran sebegitu sama seperti mengutuknya secara langsung dalam khalayak ramai, sama ada sengaja ataupun tidak. Semua perlu sedar anda mungkin bebas menyiarkan gambar anda tetapi bukan gambar orang lain. Keizinan perlu diperoleh terlebih dahulu sebelum siaran dibuat.



6. Mengutuk Diri Sendiri dan Kebaikan

Terdapat juga sebahagian wanita yang berpenampilan cukup solehah, berpakaian "exra caution" dalam bab aurat sewaktu zaman universiti atau sekolahnya. Namun setelah masuk ke alam pekerjaan dan perkahwinan, imejnya berubah begitu drastik dengan makeup cukup jelas menghiasi wajah, baju berkerlipan warnanya, fabrik yang tebal dahulu sudah menjadi nipis, adakalanya tidak sempurna. Alasannya, seribu satu macam. Suami pula mungkin bukan jenis yang cermat untuk menegur/ menasihat.

Lebih menyedihkan, apabila tersiar gambar lamanya yang berpakaian extra caution lagi sopan di Facebook yang disiarkan oleh rakan-rakan lama, tuan punya badan kelihatan tanpa malu dan segan mengutuk dirinya sendiri sama ada secara langsung/ tidak langsung. Lahirlah kata-kata, " zaman aku exstrem ", " zaman solehah " , " waktu innocent ", " zaman-zaman suci " , " itu zaman kuno dulu ", "itu masa duduk bawah tempurung " , dan lain-lain frasa yang sepertinya.

Tanpa disedarinya, ia mendedahkan keaiban dirinya sendiri apabila melabelkan zaman dahulu sebagai
" zaman solehah ", adakah dia mengaku kini tidak lagi solehah ? Kini tidak lagi suci ?
Dia juga sekaligus seolah-olah mengutuk cara pemakaiannya yang sopan dahulu.

Ingatlah wahai diri, jika tidak mampu istiqamah atas pakaian dan penampilan solehah dahulu, janganlah sampai mengutuknya kini kerana ia sama seperti mengutuk pakaian yang sopan lagi baik dan seolah-olah mendahulukan yang kurang baik.


Facebook boleh menjadi sumber pahala jika digunakan dengan betul, malah boleh menjadi penyebab azab jika digunakan tanpa ilmu dan batasan. Berhati-hatilah dan berpada-padalah wahai pemilik Facebook

Niat untuk mendekatkan Ukhuwah antara rakan lama, sekolah dan lain-lain tidak sama sekali boleh menghalalkan aktiviti bersembang mesra, gurau senda antara suami dan isteri orang serta antara lelaki dan wanita yang bukan mahram. Ia hanya akan membawa kemudharatan dan keruntuhan rumah tangga. Janganlah lagi mempermainkan nama Ukhuwah untuk berbuat dosa.


Ukhuwah itu hanya terhad kepada sesuatu yang membawa kepada ingatkan Allah, mengajak ke arah kebaikan dan menjauhkan kemungkaran. Lihatlah surah Al-Hujurat dan fahamkan kalam Allah sebaiknya akan erti ukhuwah dalam kalangan Mukmin.


Dipetik dari :-
Sumber : Muamalat

Mei 23, 2011

PUJIAN TAK SEMESTINYA KAGUM

Jom baca N3 Dr Hm Tuah ini, ambil mood motivasi kendiri ya petang ni....

Katanya :
Puji-puijian terbit daripada lidah dan mulut tetapi penghargaan ikhlas datangnya daripada hati yang jujur.

Masalahnya ramai orang lebih suka dan selesa apabila dipuji dan selalu berharap agar dia menerima pujian setiap masa.
Kerana itu dia sanggup buat apa saja asal mendapat pujian. Dia sangka pujian sentiasa membawa untung dan kejian membawa rugi.

Sebenarnya tidak begitu. Kadang-kadang pujian bermaksud KEJIAN.
Pujian juga kadang-kadang berbentuk penghinaan yang lebih sakit jika difahami makna di sebalik maknanya yang sebenar.
Bukan semua pujian ikhlas bersebab, banyak juga pujian tanpa sebab dan tidak ikhlas, semata-mata untuk menghina dan menjatuhkan air muka.

Misalnya, dalam satu majlis seseorang berkata, " Kita semua patut berbangga kerana ada di kalangan kita orang seperti Encik Madun. Dia telah membayar zakat sebanyak RM1 juta padahal perniagaannya tidaklah terlalu besar. "
Bagaimana perniagaan yang tidak terlalu besar perlu membayar zakat sehingga sejuta? Bukankah itu satu bentuk sindiran yang sangat tajam, pedas dan penuh penghinaan? Sebenarnya Encik Madun tidak pernah mengagihkan kekayaannya kepada sesiapa, jauh sekali membayar zakat.

Jika anda terlalu mendambakan pujian, ingatlah itu satu kekurangan. Atasi sikap ini sebab ramai orang mencari kesempatan pada kekurangan anda. Orang yang cepat dimakan pujian akan berbelanja luar dugaan.


Contoh:

Seorang suri rumah didatangi seorang promoter di rumah. Sebaik sahaja dibenarkan masuk, si promoter ini mula memuji-muji hiasan dalam rumah berkenaan.
Katanya, " Langsir akak ni cantik. Tentu mahal harganya. Rumah ni pun unik bentuknya, berbeza sikit daripada rumah-rumah yang lain. Sekarang kalau nak jual tentu mahal harganya kan kak? "

Suri rumah ini segera membesar-besarkan dirinya apabila dipuji begitu. Beberapa ketika kemudian, promoter memperkenalkan satu barangan yang tidak begitu berfaedah dan tidaklah begitu mendesak unutk dimiliki. Tetapi disebabkan sudah kembang dimakan puji, barangan yang tidak begitu berfaedah itu dibelinya dengan cara hutang dan luar dari batas kemampuannya yang sebenarnya.

Setiap bulan selepas itu, dia susah hati kerana terpaksa melangsaikan hutang yang membebankan, sedangkan sehingga sekarang barangan berkenaan masih disimpan di satu sudut, kurang digunakan, hanya cantik sebagai hiasan.


Moral Value:
Manusia jarang memuji tanpa sebab. Apabila sesuatu pujian diberikan, kebanyakannya ada maksud. Contoh lain, 'jika seorang kakitangan terlalu memuji bosnya, ia mungkin bermaksud 'bodek'. Jika seorang isteri terlalu memuji suaminya barangkali inginkan sesuatu. Jika seorang pengikut terlalu memuji orang yang memimpinnya barangkali sebab mahukan imbuhan.

Kesimpulan ialah :
Pujian sebenar adalah doa yang dipanjatkan ke hadrat ALLAH, untuk orang itu tanpa diketahui olehnya. Selebihnya masih tertakluk pada maksud meskipun tidak dinafikan ada yang ikhlas. Yang lebih tahu sebenar-benarnya adalah si pemuji tadi dan ALLAH semata-mata.


Contoh mudah anda lihat gambar dibawah ini....
 
..apa tafsiran anda? 'cantik'... kan!!
baiklah beralih pula pada gambar di bawah ini...

cantik juga kan...tapi ada sesuatu yang kurang ... apakah yang kurangnya...?
hmm..sama2lah kita merenung dan berfikir sejenak. Jawapan ada pada anda!

Wallahu'alam.


Februari 19, 2011

MENJADI BAHAGIA

Syukur diatas segala nikmat yang diberi oleh-Nya kepada kami sekeluarga. Perjalanan hidup kami cukup sederhana namun anugerah kebahagiaan itu amat bermakna dan tidak terhitung dengan kata-kata..


Bagaimana untuk meraih kebahagiaan?? 

..sukarkah?

ATAU 

senangkah?...


Senang atau sukar untuk meraihnya, pertama sekali kita seharusnya berpijak ke bumi . Tidak berangan-angan semata. Cara berfikir juga adalah salah satu faktornya. Reset minda . Mula membuat pilihan di antara mana-mana jua imaginasi dan cara keputusan yang kita mahu rumuskan. Apa-apa jua permasalahan pertama sekali percaya kepada qada' qadar Allah Taala. Dan paling penting selalu bermuhasabah diri di atas setiap ujian, cabaran.



Mencipta Bahagia

miliki bahagia dengan fikiran yang positif sentiasa. 

Dasar terpentingnya adalah percaya kepada ALLAH

BAHAGIA itu milik-Nya

DIA Maha Pengasih lagi Maha Penyayang




Ketahui kita ini positif ATAU negatif ,

Mari sama-sama berubah demi kebaikan.


KAMU SEORANG YANG NEGATIF SEKIRANYA... .

1. Takut untuk berhadapan dengan risiko dan cabaran

2. Sentiasa duduk di jalan yang selamat dan tidak pernah cuba untuk mengubah diri.

3. Sentiasa berprasangka buruk pada orang lain biarpun orang itu sebenarnya mahu membantu.

4. Tidak bersyukur dengan apa yg dimiliki.

5. Sentiasa menyalahkan diri setiap kali gagal menyempurnakan sesuatu kerja.

6. Setiap kali kamu berselisih faham dengan seseorang kamu tidak pernah mencuba perbaiki keadaan malah semakin mengeruhkan keadaan dan sentiasa berfikiran tidak baik terhadap orang tersebut sekalipun dia mahu berbaik dengan kamu semula.

7. Suka mencari kesilapan orang setiap kali kamu bekerjasama dalam sesuatu komuniti.

8. Lebih suka berganting pada nasib daripada berusaha sendiri untuk mencapai sesuatu.

9. Suka lari dari masalah daripada berhadapan dengan masalah tersebut.

10. Sekali orang buat silap, selama-lamanya kamu menghukumnya biarpun dia sebenarnya telah berubah.

11. Hidup dalam dunia kamu sendiri dan tidak suka bercampur dengan orang.

12. Iri hati melihat kejayaan orang lain.


***

A TO Z BE POSITIF

ACCEPT
Terimalah diri sebagaimana adanya.

BELIEVE
Percayalah terhadap kemampuan diri untuk meraih apa yang diinginkan dalam hidup.

CARE
Ambil berat terhadap orang sekeliling kamu agar mereka juga akan membuat perkara yang sama untuk kamu.

DIRECT
Arahkan fikiran pada hal2 positif yang boleh meningkatkan kepercayaan diri.

EARN
Terimalah penghargaan yg diberi orang lain tanpa ada perasaaan riak sebaliknya teruslah berusaha menjadi yang terbaik.

FACE
Hadapilah masalah dengan berani dan yakin.

GO
Bergerak menuju kebenaran.

HOMEWORK
Melakukan homework sebelum memulai sesuatu kerja itu adalah langkah paling penting untuk pengumpulan informasi.

IGNORE
Abaikan apa sahaja yang menghalangi jalan kamu untuk mencapai tujuan.

JEALOUSLY
Rasa iri hati akan membuatkan kamu tidak menghargai kelebihan diri sendiri, jadi HINDARILAH.

KEEP
Terus berusaha walaupun beberapa kali gagal.

LEARN
Belajar dari kesalahan dan berusaha untuk tidak mengulanginya.

MIND
Jaga urusan sendiri dan tidak menyebar gosip tentang orang lain.

NEVER
Jangan pernah QUIT dan PUTUS ASA.

OBSERVE
Amatilah segala hal di sekeliling. Perhatikan, dengarkan dan belajar dari orang lain.

PATIENCE
Sabar adalah kekuatan tak ternilai yang membuat kamu terus berusaha.

QUESTION
Pertanyaan perlu untuk mencari jawapan yang benar dan menambah ilmu.

RESPECT
Hargai diri sendiri dan juga orang lain.

SELF CONFIDENCE, SELF ESTEEM, SELF RESPECT
Percaya pada diri, mempunyai keyakinan yang tinggi, dan menghormati diri. Tiga elemen tersebut akan membebaskan kita dari saat2 tegang.

TAKE
Bertanggungjawab pada setiap tindakan yang kamu lakukan.

UNDERSTAND
Fahami bahawa hidup itu pasti akan ada naik turunnya.

VALUE
Menilai diri sendiri dan orang lain, agar kita sentiasa dapat melakukan yang terbaik.

WORK
Bekerja denngan bersungguh-sungguh dan jangan lupa berdoa.

X-TRA
Usaha yang lebih keras pasti akan membawa hasil.

YOU
Kamu... harus percaya bahawa kamu dapat membuat suatu yang berbeza.

ZERO
Tiada usaha tiada hasil.


 
 Dari Petikan: Buku INOVASI PENERBITAN KREATIF kompilasi ruangan psikologi Majalah Remaja.