KALAM HIKMAH

Apabila anda berada di pagi, jangan menunggu datangnya waktu petang. Hiduplah dalam batasan hari ini sahaja. Curahkan seluruh perhatian anda untuk menjadi lebih baik di hari ini.

Cubalah mengasingkan diri dari manusia, kecuali untuk kebaikan. Jadilah orang yang sentiasa berada di dalam rumah. Laksanakanlah urusan anda dengan baik dan kurangilah pergaulan anda dengan orang lain tanpa faedah.

Perbanyakkanlah mengucap La haulawala quwwata illa billah, kerana kalimah ini dapat melapangkan dada anda, memperbaiki keadaan, perkara yang berat menjadi ringan, dan akan menjadikan diri anda diredhai oleh Dzat Yang Maha Kuasa.

Bergembiralah dengan pilihan Allah untuk anda, sebab anda tidak tahu tentang maslahat yang tersembunyi di sebaliknya. Boleh jadi kesulitan itu lebih baik bagi anda daripada kesenangan.

Yakinlah anda, bahawa dunia ini merupakan tempat yang penuh dengan cubaan, bala', kesulitan dan kesedihan. Oleh kerana itu, terimalah ia seadanya dan selalulah minta pertolongan Allah.

Maniskanlah wajah anda kepada siapa saja, nescaya anda akan mendapatkan cinta kasih mereka. Haluskan tuturkata anda, pasti mereka akan mencintai anda. Dan tawadhu'lah terhadap mereka, pasti mereka akan menghormati anda.

Lihatlah orang yang lebih rendah dari anda dari segi tubuh badan, rupa, harta, rumah, pekerjaan, dan keluarga, nescaya anda akan menyedari bahawa anda masih lebih baik daripada ribuan orang lainnya.

Carilah rezeki yang halal, dan jauhilah rezeki yang haram dan janganlah anda meminta-minta kepada yang lain. Berniaga lebih baik daripada menjadi pegawai. Gandakan harta anda dengan berniaga, dan hiduplah dengan kesederhanaan.

Janganlah marah, sebab marah hanya akan merosakkan keadaan jiwa, mengubah budi pekerti, memperburukkan pergaulan, menghancurkan kasih-sayang, dan memutuskan tali silaturrahim.

Jika anda ingin merasakan kebahagiaan bersama orang lain, maka perlakukanlah mereka dengan cara yang sama yang anda sukai ketika mereka memperlakukan anda. Jangan merendahkan dan meremehkan martabat mereka.

Berbincang dengan teman dapat menghilangkan kesedihan. Bersenda gurau dapat menciptakan suasana santai. Mendengarkan syair dapat menenangkan hati.

Sahabat yang paling baik adalah orang yang sangat anda percaya dan membuat diri anda tenang bersamanya, membantu kesulitan anda, ikut prihatin dengan kegelisahan anda, dan ia tidak menyebarkan rahsia anda.

KATA MOTIVASI

Diri sendiri adalah teman yang paling rapat.

Sebaiknya, sebelum berkahwin lagi, keserasian diambil kira.

Barangsiapa mengahwini wanita kerana hartanya, maka dia telah menjual kemerdekaannya.

Wanita adalah bintang dan pelita bagi lelaki. Tanpa pelita, lelaki bermalam dalam kegelapan.

Wanita lebih cepat daripada lelaki dalam menangis dan dalam mengingatkan peristiwa yang menyebabkan dia menangis.

Seorang wanita yang bijaksana menambahkan gula pada kalimatnya setiap kali berbicara dengan suaminya, dan mengurangi garam pada ucapan suaminya.

Sesungguhnya tidak ada wanita yang sangat cantik, yang ada ialah kaum lelaki yang sangat lemah bila berhadapan dengan kecantikan.

Yakinilah pasangan anda itu adalah yang terbaik buat anda.

Orang yang bahagia sentiasa mudah apabila hendak tidur dan dia boleh tidur dengan lena dan bangkit dengan bersemangat.

Ingat anak-anak, ingat rumahtangga, ingat jiran tetangga, ingat latarbelakang diri, dan ingat agama tatkala bergaduh.

Memaparkan catatan dengan label KISAH HATI. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label KISAH HATI. Papar semua catatan

Oktober 02, 2011

KENAPA ALLAH JADIKAN 'HATI'

Allah menjadikan manusia lengkap dengan anggota badan dan setiap yang diciptakan itu mempunyai fungsinya sendiri. Apabila setiap anggota tubuh itu tidak dapat berfungsi, pastilah ada sesuatu yang tidak kena, misalnya 'sakit'.

Oleh kerana sudah termaktub, setiap yang diciptakan Allah itu tiada kekal untuk selamanya, satu ketika ia akan lenyap juga. Bagaimanapun, sebelum itu terlebih dahulu akan berlaku sebabnya.

Sebagai contoh, jika mata rosak, tangan lumpuh; kaki patah; telinga pekak dan sebagainya adalah antara sebab anggota itu tidak dapat berfungsi dan ia dianggap sudah hilang atau lenyap keupayaannya.

Iyaa.. jika berlaku pada anggota badan yang dapat dilihat, tetapi bagaimana halnya jika sakit itu berlaku di dalam tubuh kita. Sebagai contoh, sakit hati. Apabila hati berasa sakit, tuan punya badan sudah tentu berasa tidak senang untuk melakukan apa sahaja seperti ibadat kepada Allah dan sebagainya.

Pada manusia, hati adalah tujang utama untuk menggerakkan seseorang melaksanakan sesuatu. Dengan adanya hati, kita dapat mengenal diri sendiri, apa fungsinya kita hidup, siapa yang menciptakan dan lain-lain.

Apabila kita mengenal sesuatu, kita akan dapat mengingati Allah yang menciptakannya. Tetapi jika kita tidak mengingati sesiapa, bermakna seseorang itu tidak mengenal siapa penciptanya. Sesudah kita mengenal penciptanya maka secara tidak langsung timbul rasa kecintaan terhadap Allah.

Tanda seseorang cinta kepada Allah ialah ia akan melebihkan cinta kepada penciptaNya dan mengenepikan rasa cintanya kepada yang lain.

Dalam surah at-Taubah ayat 24, Allah berfirman menerangkan mengenai rasa cinta terhadap Allah, bermaksud:

"Katakanlah (wahai Muhammad) kalau bapa-bapamu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, isteri-isterimu kawan-kawanmu, dan harta-harta yang kalian simpan; dagangan-dagangan yang kalian khuatir tidak laku dan rumah-rumah yang kalian sukai ada lebih tercinta bagi kalian daripada Allah dan Rasul-Nya dan berjuang menegakkan agamanya, maka tunggu sajalah sampai Allah mendatangkan keputusannya."



Ayat Al-Quran di atas menjelaskan kepada kita, walaupun kita sayangkan harta, rumah yang cantik atau barang-barang dagangan yang bakal diniagakan, sebenarnya sayang kepada Allah, itulah yang sebaik-baiknya.

Tetapi sayang, di antara kita lebih mengutamakan sayang kepada hal-hal yang menuju keduniaan sedangkan bekalan untuk menuju ke akhirat dilupakan. Apabila sudah berlumba-lumba mencari harta dunia maka akan menjelmalah perasaan sombong dan riak. Sesudah riak ini meresap ke dalam diri kita alamatlah hati kita akan diresapi penyakit.
Mengubati penyakit hati bukanlah mudah seperti luka-luka di badan. Ia tidak dapat dilihat dengan mata kasar tetapi dapat diperhatikan daripada percakapan dan tingkah lakunya. Jika tingkah lakunya tidak kena seperti mengumpat, tidak dapat mengawal perasaan, cepat marah, hasad dengki bermakna hati orang itu sedang dilanda krisis.

Lazimnya hanya mereka yang sedar akan cuba memperbaikinya tetapi berapa ramai yang sedar mengenai keburukan pada diri sendiri???? Biasanya betapa kecilnya kesalahan pada orang lain dapat kita lihat tetapi kesalahan yang besar pada diri kita, tidak kita sedari.
Perlulah diketahui bahawa ada empat (4) sifat hati pada manusia. Sifat-sifat itu :-

  • Kekerasan
  • Kebinatangan
  • kesyaitanan
  • Ketuhanan
Keempat-empat sifat itu memang sentiasa ada dalam diri setiap manusia. Bagaimanapun, sifat-sifat itu saling bergantian mengisi hati kita mengikut keadaan itu. Sebagai contohnya ketika seseorang itu marah, sudah tentu dia bersifat keras yakni mencaci, menyerang, memukul dan sebagainya.

Apabila manusia itu sudah dikuasai nafsu syahwat yang tidak terkawal dia akan melakukan perbuatan ganas seperti memperkosa dan mencabul kehormatan orang lain. Apa yang mereka lakukan itu sama dengan sifat-sifat binatang.

Manakala manusia yang diresapi dengan sifat-sifat ketuhanan dia gemar kepada keluhuran, lemah lembut dan banyak lagi sifat terpuji.

Mereka yang bersifat kesyaitanan pula, walaupun dibandingkan dengan binatang tidak jauh bezanya tetapi dari segi syahwat kedua-duanya ada persamaan. Mereka yang mempunyai kuasa, kekuatan akan mempergunakan kelebihan itu untuk tujuan yang tidak baik. Mereka menggunakan tipu helah atau apa saja untuk menarik orang lain ke kancah kehinaan. Perlakuan seperti ini seperti yang diketahui, adalah perbuatan syaitan.

Apabila merenungkan keempat-empat sifat ini, kita berasakan dalam seluruh tubuh kita ini diselaputi dengan pelbagai campuran benda-benda yang tidak suci, lebih banyak unsur-unsur yang tidak  mendatangkan kebaikan.

Sifat kekerasan, kebinatangan dan kesyaitanan adalah tiga (3) sifat yang jelek. Cuma sifat ketuhanan saja yang dianggap suci. Apabila manusia terlalu banyak dikuasai tiga sifat itu maka akan tewaslah keImannya jika tidak tebal sifat ketuhannya.

Orang yang bijaksana dapat meletakkan hati kita setaraf dengan sifat-sifat ketuhanan. Maksudnya ia dapat menolak dan menghindari daripada melakukan tipu helah, kekejaman, kekerasan dan sebagainya. Sebaliknya mereka dapat cahaya penerang di dalam hidupnya untuk memandu ke arah jalan kebenaran.

Jika kebijaksanaan seumpama itu dilaksanakan dalam pentadbiran, maka akan amanlah keadaan negara kerana setiap urusan dilakukan di atas jalan kebenaran. Setiap ajaran atau pengaruh yang baik akan menambahkan kecemerlangan sebagaimana cemerlang dan terangnya hati yang putih bersih.

Sehubungan ini Rasulullah s.a.w ada bersabda yang bermaksud:

" Apabila Allah mengkehendaki kebajikan kepada seseorang, maka Allah akan menjadikan untuknya penasihat dari hatinya (sendiri)."

" Barangsiapa yang hatinya menjadi penasihat baginya maka Allah akan menjadi pelindung atasnya."


Penasihat yang dimaksudkan di sini ialah seseorang itu dapat mengawal diri daripada melakukan sesuatu yang dilarang dan sentiasa mengingati Allah. Di dalam Al-Quran surah ar-Raad ayat 38 Allah berfirman, maksudnya:
" Sesungguhnya dengan mengingati Allah akan menjadi tenanglah semua hati."

Perlu diingatkan punca ketidaktenangan hati mungkin kerana beberapa sebab. Antaranya kerana tidak mendekatkan diri kepada Allah, banyak melakukan dosa, menganggap ringan urusan akhirat kerana asyik mengejar urusan dunia dan sebagainya. 

Apabila diri sudah ditimbuni dengan dosa, secara tidak langsung menyebabkan hati menjadi buta. Dosa-dosa dalam diri adalah titik-titik hitam dan akan bertambah hitam selagi idak bertaubat dan sering melakukan dosa.

Dalam hadis yang maksudnya:-
" Berkata Maimun bin Mahran: Apabila seseorang melakukan dosa maka terjadilah di hatinya satu bintik hitam apabila ia berhenti dan bertaubat maka mengkilat (kembali) lah hatinya tetapi apabila dia kembali  (berbuat dosa) akan bertambahlah bintik-bintik hitam itu sehingga mentutupi hatinya. "

Rasulullah bersabda bahawa hati itu sebenarnya ada empat macam:-

  • Hati yang bersih iaitu di dalamnya ada lampu yang bersinar.
  • Hati yang hitam terbalik iaitu milik orang kafir.
  • Hati yang terbungkus dan terbalut dengan bungkusannya sekali, iaitu milik hati orang munafik. 
  • Hati yang dicampur aduk yang di dalamnya terdapat iman.
  Daripada keempat-empat jenis hati itu, tentulah salah satu daripadanya itu mungkin dua daripadanya ada pada diri kita. Bagaimanapun, di dalam hal ini, perlulah diingatkan supaya diri kita didiami oleh hati yang bersih. Begitulah hati yang ada di dalam diri kita. Walaupun secara kasarnya ia adalah seketul daging yang kecil tetapi mempunyai fungsi besar di dalam menggerakkan hati manusia untuk melaksanakan sesuatu.

Sumber


 




Jun 30, 2011

MEMO dengarlah bicara dari hati...

Benar bahawa lelakilah yang memulai langkah pertama dalam lorong dosa, tetapi bila engkau tidak setuju, lelaki itu tidak akan berani, dan andai kata bukan lantaran lemah gemalaimu, lelaki tidak akan bertambah parah. Wanitalah yang membuka pintu, seolah kau katakan kepada si pencuri itu : Silakan masuk, silakan... Apabila ia telah mencuri, engkau berteriak : Pencuri! Tolong tolong...! Saya dicuri! 




Demi Allah, dalam khayalan seorang pemuda tak melihat gadis kecuali gadis itu ditelanjangi pakaiannya. 
Demi Allah begitulah, jangan engkau mudah percaya apa yang dikatakan lelaki, kebanyakan mereka tidak akan melihat gadis kecuali akhlak dan budi bahasanya. Ia akan berbicara kepadamu sebagai seorang sahabat. Demi Allah ia telah berbohong!

Senyuman yang diberikan pemuda kepadamu, kehalusan budi bahasa dan perhatiannya, semua itu tidak lain hanyalah merupakan perangkap rayuan. Setelah itu apa yang terjadi? 

Kalian berdua sesaat berada dalam kenikmatan, kemudian engkau ditinggalkan dan selepas itu selamanya akan merasakan penderitaan akibat kenikmatan itu. Si lelaki akan mencari mangsa lain untuk diterkam kehormatannya, dan engkaulah yang menanggung beban kehamilan. Jiwamu menangis, keningmu tercoreng, hidupmu berkubang dalam kehinaan dan keaiban, masyarakat tidak akan mengampunimu.

Cita-cita wanita tertinggi adalah PERKAHWINAN. Bagaimana tinggi pun status sosial kekayaan, karier, populariti, prestasinya, namun sesuatu yang paling agung dan sangat diinginkannya adalah menjadi isteri dan ibu yang baik kepada sebuah rumah tangga yang bahagia.

Tidak ada seorang pun lelaki yang mahu menikahi ".............", sekalipun ia lelaki hidung belang. Apabila akan berumah tangga ia tetap akan memilih wanita yang baik, kerana ia tidak rela suri rumah tangganya dan ibu kepada putera dan puterinya adalah seorang wanita yang tidak baik.

Demi untuk berubah mengembalikan wanita kini menjadi keperibadian Muslimah yang benar, kembalilah ke jalan yang benar walau setapak demi setapak, sebagaimana mereka telah berusaha membina kerosakan ini sedikit demi sedikit.

Perbaikan tersebut tidak dapat diatasi hanya dalam waktu sehari atau dalam waktu singkat, melainkan dengan kembali ke jalan yang benar walaupun jalan itu sekarang nampaknya amat jauh, namun ianya tidak menjadi soal. Orang yang tidak mahu menempuh jalan yang hanya satu-satunya ini, tidak mungkin akan sampai.

Kita mulai dengan membanteras pergaulan bebas. Ingatlah, seorang wanita menutup aurat tidak bererti ia sudah selamat dan boleh bergaul dengan lelaki yang bukan mahramnya dengan bebas, kecuali semuanya itu ada batas dan sempadannya.

Jangan lupa bahawa Allah menjadikannya seorang wanita dan pasangannya adalah lelaki, yang mana satu dengan lainnya amat saling terangsang. Baik wanita, lelaki, atau seluruh penduduk dunia tidak akan mampu mengubah keindahan ciptaan Allah ini, menafikannya atau menghapus tarikan dari dalam jiwa mereka. Ianya adalah keperluan bagi semua manusia, namun disalurkan pada jalan yang betul menurut syariat Allah.

Mereka yang menggembar-gemburkan kebebasan dan pergaulan bebas atas dasar kemajuan adalah pembohong, dilihat pada dua sebab :

Pertama: Kerana mereka lakukannya untuk kepuasan diri sendiri, memberikan kenikmatan melihat anggota badan yang terbuka dan kenikmatan-kenikmatan lain yang mereka bayangkan. Akan tetapi mereka tidak berani berterus-terang, oleh kerana itu mereka berselindung di sebalik kalimat kemajuan, modernisasi, hak asasi dan pelbagai ungkapan lain.

Kedua: Kerana mereka berpaksi kepada Barat, bagaikan kiblat, seolah-olah kebenaran adalah apa yang datang dari sana, dari Paris, London dan New York, yang berupa tari menari, pergaulan bebas di pusat-pusat pengajian, mendedah aurat dalam khalayak, di pantai, di kolam renang. Kebatilan menurut mereka adalah segala sesuatu yang datangnya dari Timur, sekolah-sekolah Islam dan masjid-masjid, walaupun berupa kehormatan, kemuliaan, kesucian dan keamanan. Kata mereka, pergaulan bebas itu dapat mengurangi nafsu berahi, mendidik watak dan dapat menekan libido seksual. 

MasyaAllah! 

Kehormatanmu terletak di tanganmu.
Keruntuhan akhlakmu juga di tanganmu... 

Sesungguhnya kemuliaan yang tercela tidak akan kembali, martabat yang hilang tidak akan dapat ditemui kembali.


Sumber



Syukur Ku Sedar hidup ini cuma cuma persinggahan. Lirik yang bermakna, dengarkan bersama...layannn

Get this widget | Track details | eSnips Social DNA 



Mata terpejam
untuk ku tahan
tangis ku linang
berpanjangan
makin ku lawan
makin ku ronta
tangis ku luruh bercucuran
Berkilau cahaya
di ufuk pandangan
masih ku nampakkan
wajahmu..
yang terindu – rindukan
Baru kusedar kenapa tercipta kesepian
kenapa hidup harus berpasangan
kerana tuhan mahu menyatakan cintanya kepada kita insan
Makin ku lawan, makin ku sedih
tangis ku tangis
berlarutan
Sandaran asmara
hanyalah harapan
esokku dambakan
disisimu.. tak lagi ku akan…
Baru kusedar kenapa tercipta kesepian
kenapa hidup harus berpasangan
kerana tuhan mahu menyatakan cintanya kepada kita insan
Syukur ku sedar sebelum bercerai nyawa badan
sempatlah diri buat perhitungan
janganlah pulang dengan kekesalan
cintanya…
tak pernah ku agungkan….
Makin ku pejam
makin ku sedih
tangis ku tangis
berlarutan
Sandaran asmara
hanyalah harapan
esokku dambakan
disisimu tak lagi ku akan
Baru kusedar kenapa tercipta kesepian
kenapa hidup harus berpasangan
kerana tuhan mahu menyatakan cintanya kepada kita insan
Syukur ku sedar sebelum bercerai nyawa badan
sempatlah diri buat perhitungan
janganlah pulang dengan kekesalan
cintanya…
tak pernah ku agungkan….